“Andai ini takdir-Nya, aku redha…”

0
Gambar hiasan

Gambar hiasan

BERKAHWIN pada usia 21 tahun, terlalu mentah untuk saya memahami dan menjalankan tugas sebagai isteri dengan baik. Apatah lagi bersuamikan lelaki panas baran, dua tahun hidup bersama tubuh saya berbirat sana sini.

Pergaulan juga terbatas kerana suami cemburu buta, pantang nampak yang tidak berkenan di matanya, saya disepak terajang tanpa belas. Setiap hari, saya hidup dalam kesakitan dan ketakutan.

Kalau hanya didera secara fizikal, saya mampu bertahan hidup bersamanya. Apabila dia ada perempuan lain untuk apa lagi saya terus berkorban. Saya sayang dia, tetapi malang kasihnya sudah tertumpah kepada yang lain.

Selepas dua tahun bertahan dan berpura-pura kuat, akhirnya kami bercerai. Tuhan sahaja Maha Mengetahui, betapa sedihnya melepaskan orang dikasihi pergi ke pangkuan orang lain. Sukar untuk menerima hakikat itu, tetapi saya tidak lagi mampu berpura-pura bahagia depan orang lain.

Anda perlu mendaftar untuk membaca keseluruhan kandungan portal ini. Login menggunakan kotak di sidebar. Tidak mendaftar? Klik di sini untuk mendaftar

Share on Google+0Share on LinkedIn0Tweet about this on Twitter0Share on Facebook0

About Author

editorial

Leave A Reply