Dilema pasangan curang, maaf atau tinggalkan?

0
Gambar hiasan

Gambar hiasan

MUNGKIN ramai yang bersetuju bahawa apa-apa sahaja alasannya, perlakuan curang tidak dibenarkan. Apabila anda mendengar cerita seorang teman yang dikhianati, anda pasti geram. Jangan kata orang yang anda kenal, berita kecurangan pasangan selebriti pun boleh membuat anda bersimpati, kecewa atau mengeluarkan pendapat keras yang mengecam perbuatan itu.

Jika yang berlaku curang itu bukan pasangan anda, mungkin mudah mengatakan “Sudah, tinggalkan saja!” atau “Kalaulah saya jadi kamu, saya tak akan maafkan perbuatan dia!” Bagaimana jika anda berada dalam situasi sama?

Pasangan meminta maaf dan anda masih sangat mencintainya. Selanjutnya, apa? Sebelum menerimanya kembali, ada empat hal yang harus anda pertimbangkan;

1. Apakah perbuatan itu kali pertama terjadi?
Hubungan ada pasang surutnya, mungkin saat terjadi mekanisme pertahanan pasangan lemah. Anda perlu mengenali pasti sama ada perbuatan itu terjadi kerana khilaf atau sudah menjadi hubungan jangka panjang. Secara diam-diam, pasangan sudah menjalin hubungan berbulan-bulan dengan wanita lain.

2. Apakah dia mengakui atau anda mendapat tahu daripada sumber lain?
Jika anda mengetahui perkara itu (kecurangan pasangan) melalui teman atau sumber lain seperti sistem pesanan ringkas (SMS), panggilan telefon atau email (malah mungkin facebook), rasa pedih akibat pengkhianatan akan lebih buruk daripada pasangan mengakui sendiri kepada anda.

Gambar hiasan

Gambar hiasan

3. Apakah dia akan memberi anda ruang untuk pulih?
Sakit hati, marah, kecewa dan semua perasaan negatif yang timbul akibat kecurangan itu tidak akan mudah hilang dengan ucapan maaf. Anda memerlukan ruang untuk berfikir dan memikirkan kembali mengenai hubungan anda. Apa yang anda cari dalam sebuah hubungan? Ruang juga penting bagi pasangan untuk memikirkan kembali motif dia berlaku curang kepada anda dan benar-benar menyedari kesalahannya. Anda tentu tidak ingin menerimanya kembali, kemudia mengungkit-ngungkit perbuatannya seumur hidup, bukan!

4. Apakah anda dapat memaafkannya?
Ini adalah bahagian paling sukar. Bahkan jika dia bersumpah tidak akan mengulanginya lagi dan anda kembali bersama, akan ada waktunya emosi anda meledak. Lebih buruk lagi, anda hidup dalam kecurigaan. Keadaan ini tidak hanya merosakan hubungan malah menjejaskan keyakinan diri, sebab anda selalu berasa terancam. Yakinkan diri lebih dulu, bila anda boleh mempercayainya lagi.

Share on Google+0Share on LinkedIn0Tweet about this on Twitter0Share on Facebook0

About Author

editorial

Leave A Reply