Kuasa doa

0

KITA biasa mendengar tentang doa.  Yang paling biasa dilakukan ialah selepas solat atau tatkla melalui saat-saat yang sukar.  Namun begitu, Kuasa Doa juga boleh dilahirkan melalui 4 saluran: hati, pemikiran, perkataan dan perbuatan.  Oleh itu, kita sebagai ibu bapa perlu sentiasa berhati-hati dengan 4 perkara ini agar kita sentiasa mendoakan yang terbaik untuk anak-anak kita.

Doa Melalui Hati
Ini adalah niat kita dalam melakukan sesuatu. Contohnya, jika niat kita ikhlas untuk melakukan sesuatu kerana Allah dan demi kasih-sayang kepada keluarga, InsyaAllah Tuhan akan memakbulkan doa tersebut dengan menjadikan tugas kita ringan, malah menyeronokkan.

Contohnya, apabila kita memasak, kita rasa seronok dan puas melihat keluarga ceria makan bersama, kerana kasih-sayang banyak disalurkan melalui makanan.  Begitu juga apabila kita menunjuk-ajar sesuatu kepada anak, kita akan melakukannya dengan sabar dan penuh belas kasihan.

Doa melalui pemikiran
Ini bermaksud kita hendaklah sentiasa berfikiran positif dan optimistik, bukannya negatif dan pessimistik  Jika kita sentiasa berfikiran buruk tentang anak kita, maka buruklah jadinya.  Sebaliknya, jika kita yakin dan percaya akan kebolehan mereka, InsyaAllah Tuhan akan memakbulkan doa kita dengan mengurniakan anak yang pandai, bertanggungjawab dan berdikari.

Doa melalui perkataan yang indah
Perkataan ibu bapa adalah doa.  Oleh itu, jauhilah dari bercakap dengan bahasa yang biadap, kasar dan menjatuhkan maruah mereka.  Sebaliknya, gunakanlah perkataan yang baik seperti “Bertuahnya anak ibu!” walaupun tatkala sedang marah.

Jauhi dari melabel mereka dengan perkataan negatif kerana takut nanti ianya akan cepat dimakbulkan Tuhan.

Doa melalui perbuatan
Rajinlah membantu orang lain kerana ia seolah-olah kita berdoa “Aku dah cukup bahagia sehingga aku mampu membantu orang lain pula.”  Begitu juga apabila kita bersedekah, ianya seolah doa “Aku kaya!”.

Allah akan pasti memakbulkannya dengan memberikan kita lebih kebahagiaan dan kekayaan. Wallaahua’lam. Teks: Zaid Mohamad (dipetik daripada www.SmartParents.com.my)

Share on Google+0Share on LinkedIn0Tweet about this on Twitter0Share on Facebook0

About Author

editorial

Leave A Reply