Monday, Jun 25, 2018
HomeKeluargaPulih Daripada Perceraian (Bahagian 2)

Pulih Daripada Perceraian (Bahagian 2)

PERCERAIAN bukan bermakna semua persoalan sudah selesai apabila talak dilafazkan, pasangan yang bercerai mesti membuat langkah pemulihan agar peluang untuk membina kembali semangat hidup yang lebih bermakna tidak dilumpuhkan trauma dan berbagai emosi negatif dek perceraian.

Advertisements

Berikut ini beberapa panduan yang mungkin boleh membantu anda pulih daripada trauma perceraian, sekali gus membina keyakinan diri serta tujuan hidup lebih bermakna.

Bina keyakinan diri
Perceraian juga seringkali menimbulkan trauma, berasa diri gagal dan tidak berharga. Kesannya, ada yang menutup diri dengan terus menyesali kegagalannya atau ada juga melarikan diri dengan kebiasaan yang kurang baik.

Prinsipnya sama, iaitu jatuhnya keyakinan diri kemudian hilangan harapan hidup, kecewa dan tertekan secara berlebihan.

Mangsa perceraian harus bangkit daripada kekecewaan yang semakin menyeret pada kegagalan selanjutnya.

Dalam hidup ini, ada banyak hal dan kejadian yang menimpa dan tidak mampu untuk mengelak. Misalnya, secara tiba-tiba anda sakit, kemalangan, bahkan ditimpa musibah yang hanya boleh diterima dengan tawakal.

Menyesali kejadian yang di luar kuasa dan kawalan diri hanya membuang masa. Paling penting,  reaksi kepada kejadian kepada diri anda.

Bagaimana anda bereaksi pada kejadian itu sepenuhnya pilihan dan tanggungjawab anda. Apakah anda mahu terus rebah atau bangkit berdiri, terserah pada pilihan anda.

Perceraian bukan bererti pengakhiran kehidupan, sebaliknya masih ada peluang menemui hidup lebih bermakna daripada sebelumnya. Pengalaman guru baik jika anda mahu menjadi murid yang baik dan belajar daripadanya.

Keyakinan diri akan tumbuh jika anda percaya kepada diri sendiri, iaitu yakin dapat menjalani kehidupan lebih baik selepas penceraian.

Perlu yakin, keputusan untuk cerai sebagai jalan terbaik yang harus anda ambil. Sekarang anda harus ikhlas menanggung semua kesan daripada keputusan itu. Sama ada keputusan itu tepat atau keliru, itu soal lain.

Tiada yang perlu disesali, teruslah melangkah ke depan. Perasaan takut dan ragu memang wajar, sama seperti anda melangkah masuk ke kawasan baru.

Membina keyakinan diri boleh membantu anda mengelak daripada perasaan takut yang melumpuhkan langkah anda ke depan.

Tujuan hidup
Perceraian boleh dipandang sebagai titik awal untuk memulai hidup baru yang mengandungi pelbagai kemungkinan yang dapat diraih, bukan kegagalan yang harus terus disesali.

Persepsi optimis ini mesti dibina dalam jiwa dengan menyusun kembali tujuan hidup anda. Apa yang anda dambakan dalam hidup ini? Apa impian yang ingin diraih? Senaraikan keutamaan dan susun langkah pelaksanaannya.

Tujuan hidup yang diatur dengan baik akan memandu seluruh aktiviti anda dan memberi keterujaan untuk memperjuangkannya. Harapan akan timbul jika anda rasa ada sesuatu yang harus diraih dalam hidup ini.

Dari sini anda akan menemui bahawa hidup ini sangat berharga dan bermakna, maka terlalu sayang untuk disia-siakan. Perceraian bukan akhir segalanya, masih ada banyak hal yang boleh dilakukan untuk memaknai hidup ini.

Anda mungkin mempunyai cita-cita, bakat atau keinginan tertentu sebelum berkahwin, namun akhirnya terpaksa dilupakan kerana mengutamakan kepentingan pasangan atau rumah tangga.

Jadi, ini waktunya untuk memberi perhatian penuh dan merealisasikannya. Misalnya, anda ada bakat melukis, tetapi kerana perlu mengutamakan pasangan, tiada waktu untuk mengasah bakat anda.

Justeru, perceraian boleh dipandang sebagai waktu untuk menemukan kembali potensi diri yang tersembunyi dan hidup baru terbentang di hadapan anda.

Gambar hiasan

Hubungan baru
Buat sementara waktu, jangan menjalinkan sebarang hubungan serius.

Biarlah waktu untuk proses pemulihan berjalan sebaiknya agar anda benar-benar bersedia untuk memulai hubungan baru.

Rasakan dan hayati betapa indahnya hidup dengan kebebasan tanpa tuntutan dan kewajipan kepada pasangan.

Ini waktunya untuk anda memanjakan diri, mengejar harapan yang tertunda. Jika anda menjalin hubungan, biarlah tetap terbuka untuk siapa sahaja agar semakin luas pergaulan anda.

Percayalah, tiba waktunya anda akan menemui pasangan yang tepat. Jadi, bersabarlah dan jangan tergesa-gesa berkahwin lagi.

Tidak dinafikan, ada segelintir individu berasa tidak berdaya hidup sendirian atau malu dengan status janda atau duda hingga tergesa-gesa berkahwin lagi.

Perkahwinan seterusnys bukan sekadar untuk status atau keperluan, melainkan benar-benar untuk meraih kebahagiaan hidup bersama.

Jika anda membuat keputusan ketika emosi masih tidak stabil, ada kemungkinan hubungan yang tergesa-gesa itu juga akan berakhir dengan perceraian sekali lagi. (Pulih daripada Penceraian – bahagian 1)

 

comments

Bijak berbelanja, ke
Creme Brulee

mediawriter1@gmail.com

Rate This Article:
NO COMMENTS

LEAVE A COMMENT

Optimized with PageSpeed Ninja